8 Praktik Keamanan API Terbaik untuk Menjaga Jaringan Anda

8 Praktik Keamanan API Terbaik untuk Menjaga Jaringan Anda

Antarmuka Pemrograman Aplikasi (API) adalah blok bangunan jaringan. Mereka mencegah penetrasi eksternal terjadi dalam suatu sistem. Membangun aplikasi yang terintegrasi dengan aplikasi lain memerlukan satu atau beberapa API. Mereka bagus untuk pengembang web dan menjadi berita menarik bagi peretas. Namun, penemuan ini dilengkapi dengan beberapa praktik keamanan yang membantu mengamankan data sensitif. Di sini, kita akan melihat beberapa praktik terbaik untuk mengamankan API.

8 Praktik Keamanan API Terbaik

Sementara API seperti pahlawan dunia teknologi, mereka juga memiliki beberapa kekurangan jika tidak dilakukan dengan benar. Praktik keamanan API terbaik akan membantu mempertajam jaringan Anda dan meniadakan upaya peretas untuk memperlambat atau membuat sistem Anda frustrasi.

Mendapatkan yang terbaik dari API berarti menyiapkan bisnis Anda untuk kehebatan tanpa harus menarik penjahat dunia maya. Berikut ini adalah langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk menikmati API secara maksimal:

  1. Aktifkan Otentikasi

Sementara sebagian besar API menggunakan otentikasi untuk menilai permintaan, yang lain bekerja dengan kata sandi atau otentikasi multi-faktor. Ini membantu mengonfirmasi validitas token, karena token yang tidak dapat diterima dapat menyebabkan gangguan besar pada sistem.

API menilai token dengan membandingkannya dengan yang ada di database. Saat ini, sebagian besar perusahaan besar yang Anda lihat menggunakan protokol OAuth, yang juga merupakan otentikasi pengguna API standar. Awalnya dirancang untuk melindungi kata sandi yang terkait dengan aplikasi pihak ketiga. Saat ini, dampaknya lebih positif dari sebelumnya.

  1. Perkenalkan Otorisasi

Otorisasi adalah yang kedua setelah otentikasi. Sementara beberapa API memberikan akses ke token tanpa memberi otorisasi kepada pengguna, yang lain hanya dapat diakses melalui otorisasi. Token pengguna yang berwenang dapat menambahkan lebih banyak informasi ke data yang disimpan jika token mereka diterima. Plus, dalam skenario di mana otorisasi tidak diberikan, itu hanya mungkin untuk mendapatkan akses ke jaringan.

API seperti REST memerlukan otorisasi untuk setiap permintaan yang dibuat, meskipun beberapa permintaan berasal dari pengguna yang sama. Oleh karena itu, REST memiliki metode komunikasi yang tepat di mana semua permintaan dipahami.

  1. Minta Validasi

Memvalidasi permintaan adalah peran penting API. Tidak ada permintaan yang gagal melebihi lapisan data. API memastikan untuk menyetujui permintaan ini, menentukan apakah permintaan tersebut ramah, berbahaya, atau berbahaya.

Tindakan pencegahan bekerja paling baik bahkan jika sumber yang baik adalah pembawa permintaan berbahaya. Itu bisa berupa kode yang mencekik atau skrip yang sangat berbahaya. Dengan validasi permintaan yang tepat, Anda dapat memastikan peretas gagal pada setiap upaya untuk membobol jaringan Anda.

  1. Enkripsi Total

Serangan Man-in-the-Middle (MITM) sekarang umum, dan pengembang mencari cara untuk melewatinya. Mengenkripsi data saat mereka menjalani transmisi antara jaringan dan server API adalah tindakan yang efektif. Data apa pun di luar kotak enkripsi ini tidak berguna bagi penyusup.

Penting untuk dicatat bahwa REST API mengirimkan data yang sedang ditransfer, bukan data yang disimpan di belakang sistem. Meskipun menggunakan HTTP, enkripsi dapat terjadi dengan Transport Layer Security Protocol dan Secure Sockets Layer Protocol. Saat menggunakan protokol ini, selalu pastikan untuk mengenkripsi data di lapisan basis data, karena sebagian besar dikecualikan dari data yang ditransfer.

  1. Penilaian Respon

Ketika pengguna akhir meminta token, sistem membuat respons yang dikirim kembali ke pengguna akhir. Interaksi ini berfungsi sebagai sarana bagi peretas untuk memangsa informasi yang dicuri. Yang mengatakan, memantau tanggapan Anda harus menjadi prioritas nomor satu Anda.

Salah satu tindakan keamanan adalah menghindari interaksi apa pun dengan API ini. Berhenti berbagi data secara berlebihan. Lebih baik lagi, hanya menanggapi dengan status permintaan. Dengan melakukan ini, Anda dapat menghindari menjadi korban peretasan.

  1. Permintaan API Batas-Rasio dan Kuota Build

Permintaan yang membatasi tarif adalah tindakan pengamanan dengan motif yang murni dimaksudkan—untuk mengurangi tingkat permintaan yang didapat. Peretas dengan sengaja membanjiri sistem dengan permintaan untuk memperlambat koneksi dan mendapatkan penetrasi dengan mudah, dan pembatasan kecepatan mencegah hal ini.

Sebuah sistem menjadi rentan setelah sumber eksternal mengubah data yang sedang ditransmisikan. Pembatasan kecepatan mengganggu koneksi pengguna, mengurangi jumlah permintaan yang mereka buat. Membangun kuota, di sisi lain, secara langsung mencegah pengiriman permintaan untuk suatu durasi.

  1. Log Aktivitas API

Mencatat aktivitas API adalah solusi, dengan asumsi peretas telah berhasil meretas jaringan Anda. Ini membantu memantau semua kejadian dan, mudah-mudahan, menemukan sumber masalah.

Mencatat aktivitas API membantu menilai jenis serangan yang dilakukan dan bagaimana peretas mengimplementasikannya. Jika Anda adalah korban peretasan yang sukses, ini bisa menjadi kesempatan Anda untuk memperkuat keamanan Anda. Yang diperlukan hanyalah mengeraskan API Anda untuk mencegah upaya berikutnya.

  1. Lakukan Tes Keamanan

Mengapa menunggu sampai sistem Anda mulai melawan serangan? Anda dapat melakukan tes khusus untuk memastikan perlindungan jaringan terbaik. Tes API memungkinkan Anda meretas jaringan Anda dan memberi Anda daftar kerentanan. Sebagai pengembang, adalah hal yang normal untuk meluangkan waktu untuk tugas-tugas seperti itu.

Menerapkan Keamanan API: SOAP API vs. REST API

Menerapkan praktik keamanan API yang efektif dimulai dengan mengetahui tujuan Anda dan kemudian menerapkan alat yang diperlukan untuk sukses. Jika Anda sudah familiar dengan API, Anda pasti pernah mendengar tentang SOAP dan REST: dua protokol utama di lapangan. Meskipun keduanya berfungsi untuk melindungi jaringan dari penetrasi eksternal, beberapa fitur dan perbedaan utama ikut berperan.

  1. Protokol Akses Objek Sederhana (SOAP)

Ini adalah kunci API berbasis web yang membantu konsistensi dan stabilitas data. Ini membantu untuk menyembunyikan transmisi data antara dua perangkat dengan bahasa pemrograman dan alat yang berbeda. SOAP mengirimkan tanggapan melalui amplop, yang mencakup header dan body. Sayangnya, SOAP tidak bekerja dengan REST. Jika fokus Anda hanya terletak pada mengamankan data web, ini tepat untuk pekerjaan itu.

  1. Transfer Perwakilan Negara (REST)

REST memperkenalkan pendekatan teknis dan pola intuitif yang mendukung tugas aplikasi web. Protokol ini menciptakan pola kunci penting sekaligus mendukung kata kerja HTTP. Sementara SOAP tidak menyetujui REST, yang terakhir lebih kompleks karena mendukung mitra API-nya.

Meningkatkan Keamanan Jaringan Anda Dengan API

API menggairahkan teknisi etis dan penjahat dunia maya. Facebook, Google, Instagram, dan lainnya semuanya telah terkena permintaan token yang berhasil, yang tentunya sangat menghancurkan secara finansial. Namun, itu semua adalah bagian dari permainan.

Mengambil pukulan besar dari penetrasi yang sukses menciptakan peluang untuk membentengi database Anda. Menerapkan strategi API yang tepat tampaknya luar biasa, tetapi prosesnya lebih tepat daripada yang dapat Anda bayangkan.

Pengembang dengan pengetahuan tentang API tahu protokol mana yang harus dipilih untuk pekerjaan tertentu. Akan menjadi kesalahan besar untuk mengabaikan praktik keamanan yang diusulkan dalam bagian ini. Anda sekarang dapat mengucapkan selamat tinggal pada kerentanan jaringan dan penetrasi sistem.

Artikel Terkait:

Cara Mengaktifkan Mode Gelap WhatsApp Di Android dan iOS

Cara Mengaktifkan Mode Gelap WhatsApp di Perangkat Android

WhatsApp Berhenti Bekerja di Beberapa Ponsel Android Mulai 1 November

Cara Mendapatkan Kata Sandi Facebook Seseorang Tanpa Mengubahnya

Cara Meretas Pesan Facebook Seseorang Tanpa Mengetahui Kata Sandi Mereka

Cara Melacak Percakapan Rahasia di Facebook

5 Cara Cepat Menghasilkan Uang di Facebook

Cara Memblokir Seseorang Di Facebook

Cara Meretas Akun Facebook di Ponsel dengan Phishing

Hack Akun Facebook Menggunakan Keylogger

Leave a Reply

Your email address will not be published.