Dampak Lingkungan dari Cryptocurrency

Dampak Lingkungan dari Cryptocurrency

Saat dunia bergulat dengan cara terbaik untuk memerangi perubahan iklim, kami telah mengidentifikasi bahan bakar fosil, pertanian, dan polusi industri sebagai pelanggar utama, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, diskusi telah beralih ke cryptocurrency. Penambangan, khususnya penambangan Bitcoin, menggunakan energi yang sangat besar, sementara perlombaan di antara calon jutawan kripto untuk membangun rig penambangan paling kuat menghasilkan lebih banyak limbah elektronik daripada rekening bank yang gemuk.

Berapa biaya cryptocurrency untuk lingkungan? Apakah menambang dan bertransaksi dengan crypto benar-benar berkontribusi pada perubahan iklim? Inilah yang kita ketahui sejauh ini.

Berapa Banyak Energi yang Terlalu Banyak Energi?

Dampak lingkungan yang paling jelas dari kripto adalah listrik yang dibutuhkan untuk proses penambangan, yaitu bagaimana koin digital baru dibuat. Meskipun sebagian besar mengetahui ini sebagai penambangan Bitcoin, banyak bentuk cryptocurrency bergantung pada penambangan. Tetapi sejak Bitcoin dirilis, semakin sulit untuk mencetak unit mata uang baru melalui penambangan. Ini adalah desain, karena mata uang dibatasi pada 21 juta unit, sehingga semakin banyak unit yang dicetak, semakin sedikit unit yang tersedia untuk ditambang, dan semakin banyak daya komputasi yang diperlukan untuk mencetak yang baru.

Kelangkaan yang telah diprogram sebelumnya dikombinasikan dengan potensi keuntungan finansial (satu Bitcoin bernilai sekitar $ 42.000 pada tulisan ini, dan hadiah saat ini untuk menambang blok baru adalah 6,25 Bitcoin) berarti lebih banyak orang menggunakan lebih banyak listrik untuk menambang apa yang tersisa. Indeks Konsumsi Listrik Bitcoin Cambridge memperkirakan bahwa penambangan Bitcoin menggunakan lebih banyak daya secara global per tahun daripada beberapa negara, termasuk Belanda dan Pakistan.

Sedang Trending :  Penawaran iPad Terbaik: Hemat hingga Sejutaan Untuk iPad Air dan  iPad Pro

Kepedulian lingkungan berasal dari perkiraan jejak karbon yang dihasilkan oleh pembangkit listrik yang menyediakan energi itu. Dan bukan hanya penambangan yang menggunakan banyak daya—satu transaksi Bitcoin diperkirakan menghabiskan 2.292,5kilowatt jam listrik, cukup untuk memberi daya pada rumah tangga biasa di AS selama lebih dari 78 hari.

Listrik mungkin tampak seperti sumber energi yang bersih, tetapi banyak negara membakar bahan bakar fosil untuk menghasilkannya, yang menambah karbon di atmosfer dan memperburuk perubahan iklim. AS diperkirakan menjadi rumah bagi sekitar 35% dari operasi penambangan Bitcoin, menurut University of Cambridge, dan menghasilkan 60% listriknya melalui bahan bakar fosil.

Mengapa Crypto Menggunakan Begitu Banyak Energi?

Mata uang digital dibuat sulit untuk ditambang dan membutuhkan banyak daya komputasi untuk menghasilkan sehingga tidak ada satu orang atau kelompok yang dapat mengendalikan seluruh jaringan. Fitur ini adalah bagian dari apa yang membuat cryptocurrency terdesentralisasi, artinya mereka tidak memiliki satu titik kendali.

Cryptocurrency populer seperti Bitcoin dan Ethereum beroperasi pada apa yang disebut sistem proof of work (PoW), yang bergantung pada orang-orang yang harus menyelesaikan persamaan dari berbagai kesulitan untuk menambang koin baru dan menambahkan blok informasi baru ke blockchain mata uang digital. Sistem ini dikembangkan, sebagian, untuk menangkal serangan siber di mana satu orang membuat sejumlah identitas palsu dan menggunakannya untuk mengambil alih sebagian besar jaringan.

Sedang Trending :  Cara Upgrade SSD yang Lebih Kecil ke Yang Lebih Besar

Karena semua orang di jaringan berjuang untuk menjadi yang pertama memecahkan persamaan ini dan mendapatkan hadiah uang, orang dengan kekuatan pemrosesan paling besar memiliki peluang terbaik untuk menang. Itu mengarahkan orang untuk mengumpulkan rig penambangan yang lebih besar (atau bahkan jaringan rig penambangan) yang mengerjakan persamaan lebih cepat. Karena jumlah energi yang digunakan bergantung pada ukuran jaringan penambangan, jumlah energi yang terus meningkat diperlukan untuk menambang koin baru.

Harga dan ketersediaan listrik juga dapat mempengaruhi volume operasi penambangan cryptocurrency. Jika listrik lebih murah di satu negara (atau bahkan bagian dari suatu negara) daripada yang lain, masuk akal dari sudut pandang bisnis untuk memusatkan operasi pertambangan di sana.

Satu poin penting yang perlu diperhatikan dalam diskusi seputar dampak lingkungan cryptocurrency adalah bahwa jumlah energi yang digunakannya mungkin tidak secara langsung sama dengan emisi karbon. Menurut Harvard Business Review, bauran energi atau sumber apa yang diambil oleh penambang akan memengaruhi emisi karbon aktual dari penambangan cryptocurrency.

Bisakah Kita Mengurangi Dampak Lingkungan Crypto?

Upaya untuk membuat kripto lebih hijau termasuk menggunakan gas metana dari pengeboran bahan bakar fosil yang biasanya terbakar, dan mendirikan pabrik di daerah yang memiliki tenaga angin berlimpah, seperti Texas Barat. Ini adalah ide bagus secara teori, tetapi jika harga Bitcoin jatuh, mungkin tidak layak secara finansial untuk mengimplementasikan proyek ini atau proyek serupa lainnya.

Sedang Trending :  Cara Meningkatkan Daya Tahan Baterai Laptop

Pengembang malah mencari desain cryptocurrency masa depan untuk mengurangi biaya energi, sebagian besar dengan pindah ke sistem validasi baru yang bukan bukti kerja. Salah satu contoh yang mendapatkan popularitas adalah sistem proof of stake (PoS), yang bergantung pada seberapa banyak cryptocurrency tertentu yang telah disetujui pengguna untuk dipertaruhkan, atau ditahan dan tidak dijual.

Setiap orang yang setuju untuk mempertaruhkan cryptocurrency menjadi validator yang dapat memvalidasi keaslian transaksi di blockchain dengan cara yang sama seperti penambang. Orang-orang ini dipilih secara acak, dan sejumlah validator harus menyetujui transaksi sebelum mereka ditambahkan ke rantai. Setelah blok baru dibuat, validator diberi koin dan menyimpan koin yang mereka pertaruhkan.

Ini menggunakan daya komputasi yang berkurang dibandingkan dengan perlombaan untuk menyelesaikan persamaan yang datang dengan penambangan dalam sistem PoW. Ethereum akan segera menggunakan variasi sistem PoS untuk memverifikasi blok baru di blockchain-nya. Metode lain juga sedang dikembangkan, termasuk bukti sejarah, bukti waktu yang telah berlalu, bukti pembakaran, dan bukti kapasitas.

 

Kata PencarianCryptocurrency Adalah - Cryptocurrency Artinya- Cryptocurrency Di Indonesia - Cryptocurrency Halal - Cryptocurrency Haram - Cryptocurrency Indonesia - Cryptocurrency Market - Cryptocurrency News - Cryptocurrency Price - Cryptocurrency Terbaik -

Leave a Reply

Your email address will not be published.