Cara Menemukan Alamat IP DNS. IPv4. IPv6

Cara Menemukan Alamat IP DNS. IPv4. IPv6

 IP adalah alamat unik yang digunakan beberapa perangkat elektronik untuk mengenali dan       berkomunikasi satu sama lain di jaringan komputer menggunakan standar Internet Protocol (IP) – dalam istilah      yang lebih sederhana, alamat komputer. Semua perangkat jaringan yang berpartisipasi – termasuk router, komputer, server waktu, printer, mesin faks Internet, dan beberapa telepon – dapat memiliki alamat uniknya    sendiri. Alamat IP juga dapat dianggap setara dengan alamat jalan atau nomor telepon  VoIP (Voice over (Internet Protocol))) ke komputer atau perangkat jaringan lain di Internet. Sama seperti setiap alamat jalan dan gedung atau nomor telepon secara unik mengidentifik asi satu sama lain, alamat     IP dapat secara unik mengidentifikasi komputer tertentu atau perangkat jaringan lain di jaringan.

Alamat IP berbeda dengan informasi kontak lainnya, karena menghubungkan alamat IP pengguna dengan namanya bukanlah informasi yang tersedia untuk umum.  Tampaknya alamat IP digunakan bersama oleh beberapa perangkat klien baik karena merupakan bagian dari lingkungan server hosting web bersama atau karena penerjemah alamat jaringan (NAT) atau server proxy bertindak sebagai proxy atas nama kliennya, dalam hal ini alamat IP asli asli mung kin disembunyikan dari Server yang menerima permintaan. Ini adalah praktik umum bagi NAT untuk menyembunyi kan sejumlah besar alamat IP, di ruang alamat pribadi yang ditentukan oleh RFC 1918, yang merupakan blok alamat yang tidak dapat dirutekan di Internet publik. Hanya antarmuka “eksternal” NAT yang membutuhkan alamat yang dapat dirutekan di Internet.

Paling umum,NAT memberikan nomor port TCP atau UDP di luar ke alamat pribadi individu di dalam. Sama seperti mungkin ada ekstensi khusus       lokasi ke   nomor telepon, nomor port adalah ekstensi khusus lokasi dari alamat IP. Alamat IP dikelola dan dibuat oleh Internet Assigned Numbers Authority (IANA). IANA umumnya mengalokasi kan superblok ke pendaftar Internet regional, yang pada gilirannya mengalokasikan grup yang lebih kecil untuk ISP dan perusahaan. Di Internet, Domain Name System (DNS) menghubungkan berbagai jenis informasi dengan apa yang disebut nama domain; Yang terpenting, ini bertindak sebagai “buku telepon”  menerjemahkan nama host komputer yang dapat dibaca manusia, misalnya     en.wikipedia.org, ke    dalam alamat IP yang diperlukan peralatan jaringan mengkomunikasikan     informasi. Ini juga     menyimpan informasi lain seperti daftar server pertukaran surat yang menerima email untuk domain tertentu. Dalam       menyediakan layanan penerusan berbasis kata kunci di seluruh dunia, Sistem Nama Domain merupakan  komponen penting dari penggunaan Internet kontemporer.

Baca Juga   Anti Virus Terbaik Komputer 2021

Penggunaan DNS yang paling sederhana adalah menerjemahkan nama host     menjadi alamat IP. Ini dalam istilah yang   sangat sederhana seperti buku telepon. Misalnya, jika Anda ingin    mengetahui alamat internet en.wikipedia. org, Anda dapat menggunakan Sistem Nama Domain untuk memberi   tahu Anda bahwa itu adalah 66.230.200.100. DNS juga memiliki kegunaan penting lainnya. Yang paling menonjol, DNS memungkinkan untuk memetakan tujuan Internet dari organisasi manusia atau masalah yang mereka wakili, secara independen dari hierarki perutean fisik yang diwakili oleh alamat IP digital. Karena alasan ini, hyperlink dan informasi koneksi Internet dapat tetap sama, apa pun pengaturan perutean IP saat ini, dan      dapat     berbentuk     bentuk yang dapat dibaca manusia (seperti “wikipedia.org”) yang lebih mudah diingat daripada alamat IP (seperti sebagai 66.230.200.100).). Orang-orang me manfaatkan ini ketika mereka membaca URL dan alamat email yang bermakna tanpa peduli bagaimana perangkat sebenarnya menentukan lokasi mereka. Sistem Nama Domain mendistribusikan tanggung jawab untuk menetapkan dan menetapkan nama domain ke jaringan IP dengan mengizinkan server tepercaya untuk setiap domain melacak perubahannya sendiri, menghindari kebutuhan untuk terus berkonsultasi dengan pencatat pusat dan

Praktik menggunakan nama sebagai     abstraksi yang lebih eksplisit dari alamat digital perangkat di jaringan sudah ada sebelum TCP / IP, dan meluas  hingga era ARPAnet. Pada saat itu, sistem yang berbeda digunakan, karena DNS baru ditemukan pada tahun 1983, tidak lama setelah TCP / IP diterbitkan.     Dengan sistem yang lebih lama, setiap komputer di jaringan mengambil file bernama HOSTS.TXT. File HOSTS.TXT menetapkan alamat numerik ke nama. File host masih    ada di sebagian besar sistem operasi modern, baik secara default atau melalui konfigurasi, dan memungkinkan    pengguna untuk menentukan alamat IP (seperti 192.0.34.166) yang akan digunakan untuk nama host (seperti www.example.net) tanpa memeriksa DNS. Pada tahun 2006, file host terutama berkaitan dengan pemecahan masalah DNS atau untuk memetakan alamat lokal ke na keanggotaan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *