Peluncuran 5G dan Mengapa C-Band Sangat Penting

Peluncuran 5G dan Mengapa C-Band Sangat Penting

Setelah semua perselisihan peraturan, kepanikan industri penerbangan, dan penundaan menit-menit terakhir, spektrum C-Band akhirnya ditayangkan di jaringan operator AT&T dan Verizon di AS. Pada titik ini, Anda mungkin begitu kewalahan oleh liputan seputar potensi bahaya sehingga Anda lupa apa yang mungkin ditawarkan teknologi ini kepada Anda dan pemilik ponsel cerdas lainnya di seluruh negeri. Izinkan kami memberikan sedikit pencerahan dengan menjelaskan lanskap 5G saat ini dan menunjukkan kepada Anda mengapa C-Band sangat penting.

Frekuensi 5G

Frekuensi operator yang mendukung 5G dan jaringan seluler sebelumnya secara umum dapat dibagi menjadi tiga kategori:

  1. Low-band: Apa pun di bawah 1GHz.
  2. Mid-band: Semuanya antara 1GHz dan 6GHz. Rentang ini adalah tempat C-Band hidup (3.7GHz hingga 3.98GHz di AS).
  3. High-Band: Semuanya di atas 6GHz, termasuk sinyal mmWave, yang beroperasi antara 30GHz dan 300GHz.

Layanan 5G yang saat ini ditawarkan oleh T-Mobile, AT&T, dan Verizon Wireless beroperasi di ketiga kategori ini, meskipun hanya T-Mobile yang menggunakan frekuensi 5G pita rendah (khususnya 600MHz).

Mengapa begitu banyak band?

Frekuensi sinyal nirkabel memiliki karakteristik yang berbeda tergantung pada seberapa rendah atau tinggi mereka mendarat di spektrum.

Sedang Trending :  Pengertian dan Cara Kerja Firewall pada Jaringan Komputer

Secara umum, semakin rendah frekuensinya, semakin jauh sinyal dapat merambat dari menara selnya, dan semakin baik dalam menembus gedung. Hal ini sangat penting di lingkungan pedesaan dengan menara dengan jarak yang luas, dan perkotaan di mana ponsel sering berada jauh di dalam bangunan beton bertulang. Trade-off adalah bahwa semakin rendah frekuensinya, semakin rendah kecepatan transmisi data yang umumnya dapat diberikan.

Di ujung spektrum yang berlawanan, frekuensi pita tinggi, terutama pita mmWave, sangat baik dalam memberikan kecepatan yang sangat cepat, tetapi buruk dalam menjangkau bangunan yang sangat jauh atau menembus. Ini karena osilasi sinyal ultra-cepat dari transmisi pita tinggi sangat rentan terhadap degradasi dengan melewati hanya beberapa ratus kaki dari udara terbuka, atau satu dinding beton.

Bagaimana masing-masing operator mengatasi keterbatasan ini?

Masing-masing dari “Tiga Besar” operator AS secara historis menangani batasan dan pertukaran frekuensi 5G pita rendah, menengah, dan tinggi secara berbeda.

Verizon

Solusi Verizon berkisar pada penggelaran area layanan 5G yang sangat cepat, tetapi sangat terbatas secara geografis. Sementara kecepatannya dapat dengan mudah melebihi 1Gbps dalam keadaan ideal, tarif tersebut umumnya hanya tersedia dalam beberapa blok kota dari menara mmWave, dengan asumsi garis pandang yang tidak terhalang. Ini membuatnya melewati T-Mobile dalam tes kecepatan regional tertentu, sementara tertinggal jauh di belakang secara nasional karena mayoritas 5G nasionalnya ditenagai oleh beberapa koneksi 4G LTE yang digabungkan menjadi satu aliran data.

Sedang Trending :  VPN Terbaik untuk Gaming di tahun 2021

Verizon sebenarnya mengakui pada peta cakupannya sendiri bahwa layanan “Nationwide 5G”-nya “berjalan bersama Verizon 4G LTE, dengan kinerja serupa.” Pada dasarnya, ini adalah 5G yang berjalan seperti 4G LTE karena semuanya adalah 4G LTE kecuali nama. Sebagian besar koneksi jenis ini akan beruntung melebihi 50Mbps dalam kondisi dunia nyata.

T-Mobile

Jaringan 5G T-Mobile, menurut hampir semua pengukuran, adalah yang paling banyak tersedia di AS. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh pilihannya untuk mengandalkan spektrum rendah (600MHz) dan mid-band (2.5GHz) yang jangkauannya jauh. Porsi 600MHz adalah konstruksinya sendiri, sedangkan komponen 2.5GHz awalnya diperoleh sebagai bagian dari pembelian Sprint. Karena kedua frekuensi menawarkan jangkauan dan penetrasi yang sangat baik, dan 2.5GHz dapat digunakan untuk mendorong jumlah data yang mengesankan, T-Mobile dapat memberikan kecepatan rata-rata nasional 150Mbps.

AT&T

Seperti Verizon, AT&T menawarkan layanan mmWave 5G. Seperti yang Anda harapkan, layanan ini sangat cepat dan jangkauannya sangat terbatas. Perusahaan juga menggunakan koneksi 850MHz, yang ada pada yang lebih lambat, tetapi lebih jauh mencapai ujung spektrum. Sayangnya, kombinasi penyebaran pita rendah dan pita tinggi ini membuatnya tidak dapat memberikan campuran jangkauan dan kecepatan di mana-mana yang telah dicapai T-Mobile melalui penyebaran pita menengah, sehingga menempatkannya di urutan ketiga dalam banyak tes 5G baru-baru ini.

Sedang Trending :  Cara Melihat Postingan yang Diarsipkan di Instagram

Jadi bagaimana perbandingan C-Band?

C-Band dilihat oleh banyak analis sebagai “titik manis” utama untuk spektrum nirkabel. Ini dapat memberikan keseimbangan yang ideal dari jangkauan, penetrasi, dan kecepatan transmisi. Pengujian awal oleh situs saudara kami, CNET, menunjukkan bahwa kecepatan pada jaringan Verizon tersebut dapat mencapai hingga 1,4 Gbps saat berdiri tepat di bawah menara, dengan 400Mbps yang lebih realistis dengan mudah dicapai di area geografis yang sangat luas. Mengilustrasikan keserbagunaan C-Band, CNET juga bisa mendapatkan 90Mbps yang masih bagus, bahkan ketika jauh di dalam struktur parkir bawah tanah.

 

Artikel Terkait:

Ponsel Yang Telah Mendukung Verizon C-Band 5G

8 Praktik Keamanan API Terbaik untuk Menjaga Jaringan Anda

Kata PencarianKapan Peluncuran 5g - Peluncuran 5g - Peluncuran 5g Di Indonesia - Peluncuran 5g Smartfren- Peluncuran 5g Telkomsel - Peluncuran Hp 5g - Peluncuran Jaringan 5g - Peluncuran Samsung A52 5g - Peluncuran Samsung A52 5g Di Indonesia -

Leave a Reply

Your email address will not be published.