5 Cara Developers Merusak Game Mereka Sendiri

5 Cara Developers Merusak Game Mereka Sendiri

Game adalah bisnis, dan ini adalah bisnis besar. Studio dan penerbit memiliki lebih banyak uang daripada sebelumnya untuk mengembangkan, memasarkan, dan mengirimkan game ke publik. Namun terkadang mengejar keuntungan menghasilkan rilis berkualitas rendah dan mengecewakan penggemar.

Berikut adalah lima cara teratas Developers telah merusak permainan mereka sendiri.

  1. Penundaan, Penundaan, Penundaan

Salah satu cara terbesar untuk merusak permainan adalah membuat penggemar menunggu bertahun-tahun untuk akhirnya memainkannya. Hype memang bagus, tetapi lebih dari segalanya, penggemar ingin bisa benar-benar bermain game.

Cyberpunk 2077 awalnya diumumkan pada tahun 2012 tetapi tidak benar-benar mencapai rak toko hingga tahun 2020. Itu adalah delapan tahun penantian yang panjang. Cyberpunk terganggu oleh penundaan demi penundaan, membuat banyak penggemar ragu apakah mereka dapat memainkannya.

Ketika Anda menunda permainan begitu lama, hanya dua hal yang bisa terjadi. Entah penggemar akan kehilangan minat pada produk dan fokus pada game lain yang akan datang, atau hype akan membangun ke tingkat yang tidak realistis. Dalam kasus Cyberpunk, setelah hampir satu dekade menunggu, yang terakhir terjadi dan harapan hancur.

Meskipun peluncuran Cyberpunk 2077 diganggu dengan bug dan gangguan (lebih lanjut tentang itu nanti), bahkan jika permainan berjalan dengan sempurna, tidak mungkin penggemar bisa puas.

  1. Overpromise dan Underdeliver

Di era game beranggaran tinggi ini, departemen pemasaran memiliki jumlah uang yang hampir tidak terbatas untuk meyakinkan penggemar bahwa game mereka akan menjadi hal besar berikutnya. Namun seringkali, hasil akhir tidak selalu sesuai dengan harapan.

Watch Dogs asli memukau penggemar ketika Ubisoft meluncurkan trailer gameplay pertamanya selama E3 2012, yang menampilkan grafis yang bertahun-tahun lebih maju dari masanya. Ubisoft menjanjikan penggemar game generasi berikutnya dengan cuaca dinamis, dan efek pencahayaan yang luar biasa, dan menjanjikan penggemar kemampuan untuk menjelajahi dunia yang hidup dan bernafas.

๐Ÿ‘‰ TRENDING :  10 Tips dan Trik Photoshop Yang Wajib Anda Tahu

Sayangnya, ketika pemain akhirnya mendapatkan permainan mereka, itu memiliki lebih dari beberapa penurunan grafis dan gameplay. Fans kemudian mengetahui bahwa trailer pengumuman yang mengejutkan begitu banyak orang sebenarnya dijalankan pada PC gaming kelas atas, bukan konsol. Ketika Developers menetapkan harapan yang tidak realistis untuk penggemar, itu adalah resep bencana.

  1. Gaya Di Atas Substansi

Jika Anda ingin menjual game, penting untuk menarik perhatian pemain. Tetapi ketika departemen seni Anda menjadi liar saat gameplay menderita, tidak ada yang menang pada akhirnya.

Final Fantasy XIII diposisikan sebagai game Final Fantasy terhebat yang pernah ada. Itu adalah entri pertama dalam seri konsol generasi PS3/Xbox 360, dan menjanjikan grafis dan gameplay yang revolusioner kepada para pemain.

Untuk penghargaan Final Fantasy XIII, rilis final memang menampilkan cutscene seperti film dan grafik yang luar biasa untuk saat itu, tetapi gameplay-nya lebih dari sedikit kurang. Sementara game Final Fantasy sebelumnya memiliki dunia besar untuk dijelajahi pemain, Final Fantasy XIII sebagian besar terdiri dari level linier dengan hanya satu jalur ke depan. Beberapa penggemar bahkan menjulukinya sebagai “simulator lorong.”

Meskipun Final Fantasy XIII melanjutkan untuk menelurkan dua sekuel dan memang memiliki beberapa penggemar setia, sebagian besar pemain Final Fantasy lama menempatkannya di dekat bagian bawah seri.

  1. Rilis Produk yang Belum Selesai

Ketika penggemar telah menunggu bertahun-tahun untuk mendapatkan rilis, mereka berharap dapat memainkan game yang benar-benar berfungsi. Tetapi semakin umum bagi Developers untuk merilis game yang penuh dengan bug dan gangguan.

๐Ÿ‘‰ TRENDING :  6 VPN Terbaik Untuk Pengguna iPhone 2022, Dijamin Aman

Sekarang mari kita kembali ke Cyberpunk 2077, salah satu pelanggar game terburuk. Ketika penggemar akhirnya mendapatkan permainan mereka, itu penuh dengan misi yang rusak, model karakter yang salah, dan bug akhir permainan. Yang terburuk, kinerjanya sangat buruk pada konsol PS4 dan Xbox One standar, sehingga bagi banyak orang, itu tidak dapat dimainkan secara efektif. Situasi menjadi sangat tidak terkendali sehingga Sony bahkan menghapus game tersebut dari PS Store pada tahun 2020 dan bahkan menawarkan pengembalian dana penuh kepada penggemar.

Bahkan ketika Cyberpunk kembali ke PS Store lebih dari enam bulan kemudian, CD Projekt Red harus merilis penafian memalukan di Twitter yang menyatakan: โ€œPengguna mungkin terus mengalami beberapa masalah kinerja dengan edisi PS4 sementara kami terus meningkatkan stabilitas di semua platform. . Versi game PS4 Pro dan PS5 akan memberikan pengalaman terbaik di PlayStation.โ€

  1. Abaikan Game Setelah Peluncuran

Sebelum internet, game harus lengkap dan benar-benar selesai ketika mereka tiba di disk. Tapi itu tidak terjadi lagi.

Game sekarang memiliki siklus hidupnya sendiri, dan game yang berfokus pada multipemain sering kali membutuhkan dukungan dan pembaruan selama bertahun-tahun setelah peluncuran awal. Sementara sebagian besar Developers menyadari hal ini dan terus mendorong fitur baru, DLC, dan add-on lama setelah peluncuran game mereka, terkadang hal itu tidak berhasil.

Ketika BioWare meluncurkan Anthem, para penggemar berharap untuk memainkan petualangan dunia terbuka Destiny-meets-Iron-Man. Tetapi salah satu alasan terbesar Destiny adalah waralaba yang sukses adalah karena Bungie terus merilis misi dan DLC baru bertahun-tahun setelah diluncurkan.

Dalam kasus Anthem, hanya beberapa bulan setelah diluncurkan, game tersebut benar-benar ditinggalkan. Setelah peluncuran kurang dari bintang yang tidak memenuhi target penjualan, EA memutuskan untuk menghentikan dukungan untuk game dan membatalkan semua pembaruan besar, yang berarti tidak ada konten dan misi baru. Sementara keputusan EA mungkin telah menghemat uang perusahaan dalam jangka pendek, itu juga berarti menyingkirkan para penggemar yang memang ingin tinggal dan terus bermain.

๐Ÿ‘‰ TRENDING :  5 Cara Cepat Menghasilkan Uang di Facebook

Artikel berikut peduli Anda, Game yang Rusak

Permainan apa pun, apakah itu kesuksesan finansial atau kegagalan komersial, adalah produk dari berjam-jam kerja dan kreativitas. Jadi sayang sekali melihat game yang berpotensi menjadi hebat akhirnya menjadi bencana karena keputusan yang buruk di belakang layar.

Pada akhirnya, game dimaksudkan untuk bersenang-senang, dan menghadirkan produk berkualitas tinggi serta mendukung penggemar setelah peluncuran adalah salah satu cara terbaik untuk memastikan game Anda sukses sekarang dan di masa depan.

Artikel Terkait:

4 Cara Menghasilkan Uang dari Game PUBG

RAM Terbaik Untuk Bermain Game 2021

5 Game Penghasil Uang Yang Terbukti Membayar

Review Asus ROG Zephyrus M16 (GU603HR) Laptop Gaming Dengan Intel Core i9

Rekomendasikan Game Yang Diminati Pada Tahun 2021

5 Game Pengembang Wanita yang harus Anda Mainkan

Solusi Pembayaran Utama Untuk Game Online

Microsoft Menghentikan Memproduksi Xbox One

Kata PencarianAndroid And Ios Developers - Youtube Developers - Android Studio Developers - Android Ios Developers - Android Developers Vs Ios Developers - Android Developers Toolkit - Android Developers Tool - Android Developers - Android Apps Xda Developers - Android Apps Developers India - Android Apps Developers - 10 Property Developers - Among Us Developers - Alternative Custom Software Developers - Agile Scrum Interview Questions For Developers - Affordable Website Developers - Adhi City Developers - 5555 Property Developers Llc - 2011 Property Developers - 15 Tools Java Developers Can\'t Live Without -

Leave a Reply

Your email address will not be published.