Cara Memilih Headset Gaming yang Tepat untuk Anda

Cara Memilih Headset Gaming yang Tepat untuk Anda

Salah satu fitur yang paling diabaikan dari pengaturan game adalah kualitas suara. Sementara banyak pemain menghabiskan banyak uang untuk peralatan game, seperti keyboard, mouse, dan monitor, mereka berhemat pada audio dan suara.

Namun, desain suara adalah setengah dari pengalaman bermain game. Selain itu, game yang dibuat dengan baik dapat menggunakan suara untuk memberikan kesadaran spasial kepada pemain, sehingga memberi mereka keuntungan.

Jadi, jika Anda mencari headset gaming yang akan meningkatkan level permainan Anda, berikut adalah beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan sebelum membeli.

1. Kualitas Suara

Saat memilih headset gaming, atau headset apa pun, prioritas utama Anda harus selalu kualitas suara. Anda tidak ingin mendengarkan suara permainan dan musik yang terdengar seperti berasal dari radio kaleng bekas.

Jadi, ketika Anda memilih headset gaming, Anda harus mencoba mendengarkannya terlebih dahulu. Dengan begitu, Anda yakin menyukai profil suara yang diberikannya. Bahkan jika Anda memilih dari merek premium seperti Sony, Bose, atau JBL, Anda harus mencobanya pada suara game, sehingga Anda dapat menjamin kepuasan pendengaran Anda.

2. Pas Kepala dan Telinga

Gamer dapat menghabiskan waktu berjam-jam di depan konsol mereka. Itu berarti headset gaming Anda juga harus nyaman dipakai. Jika terlalu ketat atau berat, Anda mungkin mengalami sakit kepala atau leher tegang setelah sesi bermain game. Itulah mengapa penting bagi Anda untuk menguji kesesuaian headset yang Anda beli sebelum memutuskan untuk menggunakannya. Lagi pula, tidak ada yang ingin menderita sakit dan nyeri setelah pertandingan yang melelahkan.

Anda juga harus mempertimbangkan bagaimana perasaan ear cup saat Anda memakainya. Mereka mungkin bukan untuk Anda jika terlalu ketat atau terlalu panas. Mengenakan headset yang tidak nyaman sebenarnya dapat menghambat kinerja game Anda, karena Anda akan terus-menerus menyesuaikannya alih-alih memberikan fokus 100% pada pertandingan.

3. Koneksi: Kabel atau Nirkabel

Gamer paling hardcore akan merekomendasikan headset gaming berkabel. Itu karena perangkat ini memiliki latensi nol, yang sangat penting dalam keputusan sepersekian detik yang Anda buat dalam bermain game. Misalnya, mendengar langkah kaki lawan yang mendekat dapat membantu Anda mengatur penyergapan untuk mereka. Tetapi jika headset Anda memiliki latensi yang buruk, Anda mungkin terjebak di tempat terbuka.

Satu kelemahan lain dari latensi yang buruk dari standar nirkabel lama adalah kebingungan yang dapat ditimbulkannya. Anda akan melihat diri Anda menembakkan senjata Anda di layar, tetapi Anda hanya akan mendengar tembakan itu sepersekian detik kemudian. Penundaan kecil ini bisa membuatnya cukup canggung untuk memainkan game cepat seperti FPS.

Namun demikian, headset nirkabel masih memiliki tempat dalam bermain game. Jika Anda sering berpindah-pindah, atau jika Anda ingin menggunakan headset untuk tujuan lain, seperti mendengarkan musik atau menonton film, model nirkabel mungkin menjadi pilihan yang lebih baik untuk Anda.

4. Latensi

Jika Anda memilih headset nirkabel, lihat standar nirkabel headset sebelum membeli. Untuk menghindari latensi, periksa apakah itu menjalankan setidaknya Bluetooth 5.0. Akan jauh lebih baik jika menjalankan iterasi terbaru—Bluetooth 5.2.

Beberapa model juga menawarkan transmisi nirkabel berpemilik alternatif. Alih-alih menggunakan teknologi Bluetooth, mereka menggunakan sinyal radio, mirip dengan yang digunakan mouse nirkabel. Headset ini memungkinkan Anda menikmati kebebasan teknologi nirkabel sekaligus memungkinkan Anda memiliki latensi mendekati nol. Satu-satunya downside untuk ini adalah bahwa perangkat ini biasanya mahal.

5. Daya Tahan Baterai

Masalah lain yang harus dihadapi headset nirkabel adalah masa pakai baterai. Jika Anda bermain berjam-jam, headset Anda harus memiliki daya tahan yang sama dengan Anda. Sebagian besar headset memiliki masa pakai baterai 20 hingga 30 jam, tetapi lebih baik memeriksanya sendiri untuk mengetahui apa yang Anda hadapi.

Selain masa pakai baterai, Anda juga ingin memiliki headset gaming nirkabel yang memberi Anda opsi untuk terhubung secara fisik. Jadi, meskipun Anda kehabisan jus, Anda tetap bisa menggunakannya untuk bermain game. Anda harus mencari sesuatu yang menawarkan pengisian cepat untuk mengisinya saat makan siang atau makan malam.

6. Pelacakan Spasial

Fitur ini mengikuti posisi kepala Anda dan menyesuaikan sumber suara. Ini melampaui suara surround, di mana suara yang datang dari kiri, kanan, atau belakang Anda tercermin di headset. Apa yang dilakukannya adalah menyesuaikan sumber suara setiap kali Anda menggerakkan kepala.

Misalnya jika suara datang dari belakang, dan Anda menoleh ke kanan, sumber suara akan pindah ke telinga kanan Anda. Ini sangat cocok untuk gamer dengan layar melingkar atau yang menggunakan headset VR. Jadi jika Anda memiliki sistem seperti ini, Anda harus mencari headset yang menawarkan ini atau yang serupa.

Artikel Terkait:

Review Laptop Gaming MSI Katana GF66 11UD

Originally posted 2022-03-29 20:55:24.

Kata PencarianCara Memilih Headset Gaming - Cara Memilih Headset Gaming Yang Tepat Untuk Anda - Headset Gaming -

Leave a Reply

Your email address will not be published.