Ulasan Asus ROG Flow Z13: Tablet gaming

Ulasan Asus ROG Flow Z13: Tablet gaming

Ini adalah perangkat yang tidak lebih besar dari Surface Pro, namun dengan beberapa bagian game yang bonafid di dalamnya. Ini adalah laptop 2-in-1 dengan keyboard yang dapat dilepas semuanya tetapi dengan kekuatan laptop gaming yang sah.

Ini lebih dari sekadar keajaiban teknik untuk iseng dan cekikikan. Ternyata, ada manfaat signifikan yang dimiliki tablet gaming dibandingkan laptop gaming, dan ROG Flow Z13 memanfaatkannya.

Desain

ROG Flow Z13 memang unik, tetapi dibangun di atas silsilah dua produk Asus sebelumnya. Yang pertama adalah ROG Flow X13, dirilis tahun lalu. Seperti Z13, X13 berfokus pada portabilitas ekstrem, setidaknya untuk laptop gaming. Ini adalah laptop konvertibel 13 inci, tidak seperti Surface Pro atau iPad Pro dengan Magic Keyboard.

Untaian DNA lainnya di Flow Z13 adalah ROG Mothership, proyek yang jauh lebih berani. Ini adalah tablet 2-in-1, tetapi terbentang hingga 17,3 inci dengan berat lebih dari 10 pon (termasuk keyboard). Ide yang menyenangkan, tapi tidak terlalu praktis.

ROG Flow Z13 mengambil bongkahan inovasi itu dan mengubahnya menjadi sesuatu yang sangat praktis. Flow Z13 beratnya hanya 2,43 pon dan tebalnya hanya 0,47 inci. Itu menjadikannya laptop gaming terkecil yang pernah dicoba. Mudah dibawa-bawa, dan sangat mobile. Dan sementara bagian depan cukup mencolok, ventilasi bergaya dan branding kitschy menjadikannya dering mati untuk perangkat game. Ia bahkan memiliki jendela di bagian belakang tablet yang memberi Anda tampilan sarat RGB ke bagian dalam, tidak berbeda dengan panel kaca temper yang ditampilkan pada casing PC modern.

👉 TRENDING :  Cara Membuat Lampu Led RGB Menampilkan Warna DIY

Tentu saja, ada kerugian untuk ini menjadi 2-in-1. Seperti Surface Pro, Flow Z13 tangguh untuk digunakan di pangkuan Anda. Kickstand built-in 160 derajat, meskipun sangat baik, tidak berfungsi dengan baik dalam skenario itu.

Dan terlepas dari seberapa tipis dan ringannya Flow Z13 untuk perangkat game, dalam banyak kasus, terlalu berat untuk digunakan sebagai tablet sebenarnya. Jika Anda berniat untuk menggunakannya, kemungkinan besar Anda akan meletakkannya di pangkuan Anda atau di atas meja.

Namun, itu akan bekerja dengan cukup baik disangga di atas nampan pesawat lipat. Hubungkan pengontrol nirkabel, dan Anda siap untuk bermain game saat bepergian. Anda bahkan dapat bermain dalam mode layar terbagi, dengan hingga empat pengontrol yang didukung untuk bermain dengan teman. Tidak yakin Anda ingin empat orang berkerumun di sekitar tablet sekecil ini.

Terakhir, Asus menyoroti bagaimana Anda dapat menggunakan tablet lebih sebagai layar kedua untuk pengaturan desktop Anda. Skenario ini tidak berlaku untuk semua orang, tetapi ada beberapa situasi unik yang hanya dapat dipenuhi oleh perangkat seperti Flow Z13.

Display

ROG Flow Z13 hadir dalam dua varian tampilan, keduanya merupakan panel mini-LED. Ada model 4K 60Hz dan yang saya ulas, yang memiliki resolusi 1920 x 1200 dengan kecepatan refresh 120Hz. Tidak ada alasan untuk membeli model 4K sejauh yang saya ketahui. Hanya dengan layar 13,4 inci, resolusi 1920 x 1200 sangat tajam, dan kecepatan refresh yang lebih tinggi adalah fitur yang harus dimiliki.

👉 TRENDING :  Penawaran Laptop Microsoft Surface terbaik untuk Maret 2022

Flow Z13 bahkan memperbaiki salah satu masalah saya dengan tampilan Flow X13, yaitu kecerahan. X13 maksimal hanya 300 nits, sedangkan Z13 dapat diputar hingga 528 nits. Ini adalah layar yang cerah dan indah lebih terang dari MacBook Pro dan Surface Pro 8 terbaru. Ini memiliki warna yang sedikit lebih hangat daripada layar tersebut, yang diharapkan pada perangkat game.

Kecerahan itu juga berguna, karena perangkat ini menggunakan layar glossy daripada memiliki hasil akhir matte seperti kebanyakan laptop gaming. Itu karena itu mendukung sentuhan, tentu saja, menjadi tablet. Kecerahan ekstra lebih dari cukup untuk menangkal silau dan pantulan.

Flow Z13 cukup baik dalam gamut warna (95% sRGB, 74% AdobeRGB), akurasi (Delta-E 1,59), dan kontras (1050:1), juga. Ini mungkin bukan layar yang Anda inginkan untuk melakukan penilaian warna yang tepat, tentu saja, tetapi ini adalah layar yang lebih baik daripada yang ada di sebagian besar laptop gaming yang akan Anda temukan di sana.

Ports

Flow Z13 cukup kurang dalam pemilihan port. Ada port USB-A di sisi kanan dan dua port USB-C Thunderbolt 4 di kiri. Port USB-C ini kompatibel dengan USB4 untuk transfer cepat, Power Delivery 3.0 (hingga 100 watt), dan DisplayPort 1.4. Salah satu port Thunderbolt adalah bagian dari port milik Asus untuk aksesori XG Mobile-nya, yang merupakan penutup GPU eksternal.

👉 TRENDING :  6 Alat Terbaik untuk Menganalisis Kesehatan Baterai Laptop

Meskipun itu agak terbatas untuk laptop gaming, itu hampir tidak cukup untuk perangkat seperti ini. Port USB-A penting untuk menghubungkan mouse, tetapi Anda memerlukan hub USB untuk menghubungkan lebih dari itu. Sepertinya tidak ada cukup ruang untuk memasukkan sesuatu seperti HDMI pada perangkat setipis ini.

Selain itu, Anda juga akan menemukan jack headphone, slot kartu micro-SD untuk memperluas penyimpanan, volume rocker, dan tombol power.

Performance

Unit ulasan saya tentang ROG Flow Z13 menampilkan prosesor Intel Core i9-12900H, tetapi Anda juga dapat mengonfigurasinya dengan Core i7-12700H yang agak lambat. Either way, ini adalah CPU 14-core (enam core kinerja dan delapan core efisiensi). Hasilnya adalah kinerja prosesor yang fantastis, terutama untuk perangkat sekecil ini. Flow Z13 adalah salah satu unit pertama yang kami ulas dengan chip generasi ke-12 terbaru dari Intel, dan memulai dengan awal yang sangat mengesankan.

Artikel Terkait:

Review Asus ROG Zephyrus M16 (GU603HR) Laptop Gaming Dengan Intel Core i9

Spesifikasi Asus ROG 5s Dengan Snapdragon 888 Plus SoC dan RAM 18GB

 

Kata PencarianAsus ROG Flow Z13- Tablet Gaming - Ulasan Asus ROG Flow Z13 - Ulasan Asus ROG Flow Z13: Tablet Gaming -

Leave a Reply

Your email address will not be published.