5 Aturan Emas untuk Memilih Saham Terbaik

5 Aturan Emas untuk Memilih Saham Terbaik

Dengan popularitas dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), membeli saham individu tampaknya tidak disukai. Tetapi untuk investor yang tangguh dan mandiri, ini masih merupakan rute pilihan menuju kesuksesan investasi. Tetapi jika Anda baru berinvestasi di saham individu, apa aturan untuk memilih saham terbaik?

1. Berinvestasi di Perusahaan yang Mendominasi Industrinya

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa perusahaan yang sama terus muncul dalam portofolio yang berbeda? Tidak masalah jika kita berbicara tentang dana indeks, reksa dana yang dikelola secara aktif, atau portofolio individu yang dirancang oleh manajer investasi. Nama-nama seperti Amazon, Apple, McDonald’s, dan Facebook muncul lagi dan lagi.

Ada alasan mengapa hal itu terjadi, dan itu bukan hanya karena semua manajer investasi mengumpulkan informasi dari sumber yang sama. Itu karena perusahaan-perusahaan tertentu mendominasi industrinya masing-masing. Itu membuat pekerjaan investor jauh lebih mudah.

Perusahaan-perusahaan tersebut tidak hanya memiliki rekam jejak dominasi industri yang kuat, tetapi mereka juga memiliki bakat luar biasa untuk menghasilkan produk dan layanan baru yang diterima dengan baik oleh konsumen.

Ini bukan kecelakaan. Perusahaan semacam itu memiliki modal, pengetahuan, dan energi untuk menghasilkan produk dan layanan yang unggul. Tidak pernah ada jaminan mereka akan terus melakukan ini ke depan. Tetapi fakta bahwa mereka memiliki rekam jejak melakukannya secara konsisten di masa lalu merupakan indikasi yang sangat baik untuk kesuksesan yang berkelanjutan.

2. Berinvestasi dalam Bisnis yang Anda Pahami

Ada ribuan perusahaan berbeda yang dapat Anda beli sahamnya. Beberapa di antaranya adalah perusahaan terkenal, yang menjual produk dan layanan sehari-hari. Itu adalah perusahaan tempat Anda harus berinvestasi.

Ada korelasi erat antara keberhasilan suatu produk atau layanan, dan kinerja saham perusahaan. Dan ketika suatu produk menjadi umum, itu berarti dipahami dan diterima dengan baik oleh masyarakat konsumen. Jika Anda memahami produk perusahaan, dan terutama jika Anda sudah menggunakannya, Anda memiliki pemahaman yang kuat tentang cara kerja perusahaan.

👉 TRENDING :  Ini Kebijakan Privasi Baru WhatsApp, Membatalkan Tenggang Waktu 15 Mei 2021

Kategori lain termasuk perusahaan yang bergerak dalam industri di mana Anda memiliki pemahaman di atas rata-rata. Bisa jadi karena Anda bekerja di industri ini, atau pernah bekerja di masa lalu. Atau mungkin karena Anda memiliki minat tertentu pada industri tertentu, meskipun saat ini Anda tidak menggunakan produk dan layanan apa pun yang dihasilkannya.

Di sisi lain spektrum, menjauhlah dari perusahaan yang tidak Anda pahami. Misalnya, ada banyak perusahaan obat baru yang mungkin menjanjikan. Tetapi banyak dari mereka menjual dengan janji saja. Artinya, mereka sedang mengerjakan obat eksperimental yang diharapkan membuat kemajuan medis besar. Tetapi sampai mereka benar-benar memiliki terobosan, dan mulai memasarkan produk, mereka tidak menguntungkan—mereka bahkan mungkin tidak memiliki arus kas.

Ini hanyalah salah satu contoh industri atau perusahaan yang mungkin tidak Anda pahami. Ada banyak hal lain, terutama yang melibatkan penelitian tingkat tinggi. Tetapi mungkin juga ada industri yang sangat praktis yang melibatkan model bisnis yang rumit. Jika Anda kesulitan memahami dengan tepat apa yang mereka lakukan, atau bagaimana mereka menghasilkan uang, saham tersebut sebaiknya dihindari.

3. Jangan Membebani Dua atau Tiga Sektor

Ini hampir merupakan penafian atas rekomendasi sebelumnya. Ya, Anda ingin berinvestasi di industri yang Anda pahami. Tetapi pada saat yang sama, pastikan portofolio Anda tidak dipenuhi dengan saham di sejumlah kecil industri.

👉 TRENDING :  Tips Cara Memilih Nama Domain Blog atau Wordpress

Misalnya, jika Anda bekerja di bidang TI, Anda mungkin tergoda untuk membebani portofolio Anda dengan saham teknologi. Bagaimanapun, itu urusan Anda, dan apa yang Anda pahami. Tetapi industri apa pun, tidak peduli seberapa baik Anda mengetahuinya, tunduk pada pasang surut pasar. Hanya karena teknologi terbang tinggi hari ini, tidak berarti itu akan selamanya.

Jika Anda berencana untuk memegang, katakanlah, 10 saham berbeda, pastikan mereka terdiversifikasi di enam atau tujuh industri yang berbeda. Hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah memiliki setengah atau lebih dalam satu industri. Meskipun mungkin bermanfaat bagi Anda ketika industri itu sedang naik, reaksi baliknya bisa menghukum secara finansial ketika sektor itu turun. Sadarilah bahwa untuk sejumlah alasan yang tidak dapat kami prediksi, industri tertentu dapat masuk ke pasar beruang, bahkan saat pasar umum sedang berkembang.

4. Beli Perusahaan dengan Rekam Jejak Yang Kuat

Fantasi pasar saham utama adalah membeli “saham sen” dari perusahaan baru yang tidak dikenal, kemudian melihat harga sahamnya melonjak melewati $100 hanya dalam beberapa bulan.

Tapi fantasi adalah semua itu. Tentu, itu terjadi dalam kehidupan nyata. Tapi itu hanya dikenali di belakang, setelah harga saham lepas landas. Yakinlah bahwa untuk setiap kisah sukses seperti itu, ada 1.000 calon fantasi yang tidak pernah keluar dari gerbang awal.

Untuk alasan itu, pergilah dengan perusahaan yang memiliki rekam jejak yang terbukti. Jelas, ini akan membuat Anda keluar dari ranah perusahaan baru. Tapi “aturan pertama” menghasilkan uang di pasar saham adalah tidak kehilangan apapun. Setiap perusahaan yang relatif baru dan belum terbukti, lebih cenderung menghasilkan hasil yang negatif.

Untuk menjadi perusahaan yang mapan, bisnis harus ada selama beberapa tahun – semakin banyak semakin baik. Lebih penting lagi, mereka harus memiliki rekam jejak yang stabil dalam meningkatkan pendapatan dan laba secara konsisten. Misalnya, Anda mungkin mencari perusahaan yang pendapatan dan labanya telah tumbuh dalam delapan dari 10 tahun terakhir.

👉 TRENDING :  Cara Upgrade Windows 10 ke Windows 11 Gratis

Perusahaan seperti itu menempatkan waktu di pihak Anda, karena menunjukkan pola pertumbuhan yang stabil. Investor lain juga melihat hal itu, begitu juga dengan para fund manager. Kemungkinannya, mereka sudah memegang saham itu, atau berencana membelinya dalam waktu dekat. Semua itu menjadi pertanda baik bagi prospek jangka panjang perusahaan itu.

5. Dividen DO Matter

Dividen mewakili pengembalian sebagian keuntungan perusahaan kepada investor. Mereka memberikan pengembalian investasi segera, sehingga investor tidak sepenuhnya bergantung pada keuntungan modal. Mereka sangat menarik bagi investor pendapatan, dan memberikan beberapa ukuran perlindungan dalam penurunan pasar.

Selain itu, perusahaan yang membagikan dividen kepada investornya secara konsisten adalah perusahaan yang sehat. Mereka dapat melanjutkan operasi, dan bahkan berkembang, sambil mengembalikan sebagian keuntungan kepada investor mereka.

Kiplinger’s mengeluarkan daftar tahunan bangsawan dividen yang layak dipertimbangkan. Aristokrat dividen digambarkan sebagai “perusahaan di S&P 500 yang telah meningkatkan pembayaran mereka setiap tahun selama setidaknya 25 tahun berturut-turut.” Mereka juga disebut sebagai “saham pertumbuhan dividen,” yang mungkin merupakan kombinasi optimal. Anda pasti akan melihat bahwa banyak perusahaan dalam daftar itu terkenal, dan memenuhi kriteria lain dalam artikel ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *