Review Laptop Gaming MSI Katana GF66 11UD 

Review Laptop Gaming MSI Katana GF66 11UD

Siapa yang tidek kenal dengan laptop gaming terbaru MSI Katana GF66 11UD yang satu ini?  Hari ini kami mengulas Laptop Gaming terbaru MSI Katana GF66 11UD.

Desain

MSI Katana GF66 11UD adalah laptop medium format dengan layar 15,6 inch, dimensi dan berat yang khas untuk model game kelas ini (359x259x24.9 mm, 2.25 kg). Kasing laptop ini terbuat dari plastik matte hitam yang praktis, hanya logo MSI yang diembos pada tutupnya, model ini tidak memiliki lampu latar LED.

Laptop ini memiliki Bezel di sekitar layar lebar rata-rata menurut standar saat ini sekitar 7 mm di bagian samping, sekitar 13 mm di bagian atas, dan 31 mm di bagian bawah. Di sebelah kanan Anda dapat menemukan dua port USB3.2 Gen1 dengan ukuran penuh dan satu Tipe-C, port Ethernet, output video HDMI dan jack mini untuk headset berkabel. Di sebelah kiri ada dua lagi port USB ukuran penuh (satu 3.2 Gen1 dan satu 2.0) dan konektor daya.

Keyboard dan Touchpad

Laptop ini memiliki keyboard lengkap dengan blok numerik tambahan namun, hampir dua kali lebih sempit daripada model desktop (lebar 4 cm), tetapi cukup untuk tugasnya. Keyboard utama setengah sentimeter lebih pendek dari desktop standar, cukup nyaman untuk digunakan, hampir sama nyamannya untuk mengetik.

👉 TRENDING :  Sistem Kerja Actuator Pneumatik.

Lampu latar tombol hanya satu warna – merah, ada tiga tingkat pencahayaan yang berbeda dan mati total. Perhatikan bahwa tingkat maksimum ternyata cukup moderat, dan di ruangan yang terang benderang bisa tampak terlalu redup. Cahaya simbol Cyrillic sama dengan alfabet Latin asli, namun, huruf-huruf itu sendiri diterapkan dalam font yang lebih kecil dan garis yang lebih tipis, oleh karena itu, secara visual, mereka tampak kurang terlihat. Touchpad berukuran sedang, cepat dan responsif, tidak ada keluhan tentang kinerjanya. Tombol mouse cukup tangguh, ditekan dengan klik yang berbeda.

Layar MSI Katana GF66 11UD

Model yang kami ulas memiliki layar IPS 15,6 inci (panel AU Optronics B156HAN08.4) dengan resolusi 1920 × 1080 piksel dan kecepatan refresh 144 Hz. Selain itu, model ini memiliki varian dengan tampilan serupa, namun dengan refresh rate 60 Hz.

Panel memiliki gamut warna yang agak sempit, hanya 65% dari ruang sRGB ini menghasilkan warna yang redup dan kusam. Kecerahan dapat disesuaikan dalam kisaran 14-250 cd / m², kontras statis berada pada tingkat yang khas untuk panel IPS laptop – 900: 1. Nilai gamma cukup dekat dengan standar 2.2 (deviasi hanya 0,07), suhu warna sedikit berlebihan, hingga 7700K serta gambar menjadi sedikit lebih dingin dibandingkan dengan 6500K standar.

👉 TRENDING :  Review Asus ROG Zephyrus M16 (GU603HR) Laptop Gaming Dengan Intel Core i9

Platform perangkat keras

Lini MSI Katana GF66 dapat digunakan dengan prosesor hingga Intel Core i7 Generasi ke-11; model yang kami ulas memiliki Intel Core i5-11400H yang diinstal. CPU 12-thread 6-core yang kuat ini berdasarkan arsitektur Willow Cove (keluarga Tiger Lake), yang diperkenalkan pada pertengahan 2021, benar-benar baru. Frekuensi dasar tergantung pada paket termal, dalam hal ini (45 W) adalah 2,7 GHz, dalam mode Turbo Boost untuk satu inti dapat mencapai 4,5 GHz.

Performa MSI Katana GF66 11UD

Laptop ini menunjukkan kinerja sistem yang sangat baik secara keseluruhan dalam pengujian sintetis yang kompleks dan kinerja tinggi dalam tugas yang diterapkan. Koneksi nirkabel dengan dukungan Wi-Fi 6 memberikan kecepatan transfer data yang sangat tinggi (600 Mbps untuk unduhan dan hampir 800 Mbps untuk mengunggah), dan SSD lengkap dalam pengujian CrystalDiskMark menunjukkan, meskipun tidak luar biasa, tetapi hasil yang cukup baik: hampir 2000 MB/s membaca dan hampir 1000 MB/s menulis.

Pada aplikasi MSI Center, pada tab User Scenario, terdapat empat profil untuk CPU – Super Battery, Silent, Balanced dan Extreme Performance, ditambah profil pengguna (di mana Anda dapat memilih level kinerja dan mode pendinginan secara manual sistem – secara terpisah untuk CPU dan GPU). Untuk tugas game, mode Balanced akan menjadi pilihan terbaik – di dalamnya, bahkan di bawah beban maksimum, pendinginan bekerja relatif tenang, sementara kinerja dalam game hampir sama dengan mode Performa Ekstrim, ketika diaktifkan, sistem pendingin berputar “ hingga penuh”, dan tingkat kebisingannya meningkat secara signifikan … Mode ini masuk akal jika Anda perlu mendapatkan kinerja maksimum dalam tugas-tugas yang bergantung pada CPU, dan dengan beban pada semua inti – di sini perolehan dimaksimalkan; misalnya, dalam benchmark sintetis Cinebench R23 (dalam pengujian Multi-Core) dan dalam pengujian CPU 3DMark (saat menggunakan semua utas), perolehannya sekitar 20%.

👉 TRENDING :  Rumor Tentang Game PS3

Dalam stress test AIDA64 di profil Balanced, prosesor beroperasi pada frekuensi rata-rata 3 GHz, suhu naik hingga ~ 82 derajat, dan paket termal adalah 45 W. Saat Anda beralih ke Performa Ekstrim, TDP naik menjadi 49 W , frekuensi prosesor – hingga 3,4 GHz, dan suhu – hingga 95 derajat, sementara utilitas mulai merekam pelambatan pada tingkat rata-rata sekitar 10%.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *